-

Pengertian dari Spesifikasi Motor

Spesifikasi sepeda motor 

Sering kita jumpai data spesifikasi sepeda motor contohnya torsi, perbandingan kompresi, kapasitas dll. Mungkin kalau di tanya itu apa arti torsi? apa pengertian kompresi?  kita tidak bisa menjawab, padahal seringkali melihat-lihat spesifikasi motor, apalagi keluaran motor baru. Okelah mari mengetahui pengertian dari spesifikasi motor, atau arti spek motor berikut ini.

Istilah-istilah di bawah ini tidak menjelaskan semua dari arti istilah yang tercantum pada spesifikasi motor, tapi mewakili beberapa saja yang mungkin susah dipahami.

1. Arti kapasitas Mesin

Kapasitas mesin ditunjukkan oleh volume yang terbentuk pada saat piston bergerak keatas dari TMB ke TMA, disebut juga sebagai volume langkah. Volume langkah dihitung dalam satuan cc (cm3). Rumus untuk menghitungnya adalah:

2. Arti Torsi

Gaya tekan putar pada bagian yang berputar disebut Torsi, sepeda motor digerakan oleh torsi dari crankshaft Makin banyak jumlah gigi pada roda gigi, makin besar torsi yang terjadi. Sehingga kecepatan direduksi menjadi separuhnya.

Torsi = gaya x Jarak
Besarnya Torsi maksimum setiap sepeda motor berbeda-beda. Ketika sepeda motor bekerja dengan torsi maximum, gaya gerak roda belakang juga maximum. Semakin besar torsinya, semakin besar tenaga sepeda motor tersebut. Besarnya torsi biasanya dicantumkan dalam data spesifikasi teknik, buku pedoman servis atau dalam brosur pemasaran suatu produk motor.

3. Arti Perbandingan Kompresi

Perbandingan kompresi adalah perbandingan volume silinder
dengan volume kompresinya. Perbandingan kompresi berkaitan dengan
volume langkah.

Bila dinyatakan dalam suatu rumus maka:
E= (Vs + Vc)/Vc
E = perbandingan kompresi
Vs = volume silinder
Vc = Volume ruang bakar

dimana: Besarnya perbandingan kompresi untuk sepeda motor jenis touring berkisar antara 8 : 1 dan 9 : 1. ini artinya selama langkah kompresi muatan yang ada di atas piston dimampatkan 8 kali lipat dari volume terakhirnya. Makin tinggi perbandingan kompresi, maka makin tinggi tekanan dan temperatur akhir kompresi.

4. Volume Ruang Bakar

Volume ruang bakar adalah volume dari ruangan yang terbentuk
antara kepala silinder dan kepala piston yang mencapai TMA.
Dilambangkan dengan Vc (Volume compressi)

5. Volume Silinder

Volume silinder adalah jumlah total dari pertambahan antara
volume langkah dengan volume ruang bakar.
Rumusnya: Vs = Vl + Vc

Keterangan:
Vs= Volume silinder (cc)
Vl = Volume langkah (cc)
Vc= Volume ruang bakar (cc)

6. Volume langkah 

= luas lingkaran silinder x panjang langkah
= phi r2 x S
= phi (1/2 D)2 x S
= phi/4 .D2.S cc




Ditulis Oleh : Aldofla ~

Anda sedang membaca artikel berjudul Pengertian dari Spesifikasi Motor yang ditulis oleh Blog Motor ID yang berisi tentang : Dan Maaf, Anda tidak diperbolehkan mengcopy paste artikel ini.

0 komentar:

Post a Comment

Back to top